Takjil khas Aceh kala puasa yang asing di meja dapur

Sejujurnya walaupun suka berburu kuliner baru, ada beberapa jenis makanan yang jarang banget saya makan, terkhusus ketika bulan Ramadan, padahal ini sejenis sejenis takjil yang menjadi ciri khas ketika puasa di aceh tapi tidak pernah memeriahkan meja dapur saya,  alasannya bisa beragam entah karena susah ditemukan atau memang Ramadan menurut saya nggak cocok untuk kudapan jenis ini. 
Sumber : Ig @Acehramadhanfestival 
 
    Berikut jenis-jenis takjil khas aceh tapi tidak pernah saya cicipin atau tidak saya temui di dapur mejaa rumah ketika Ramadan tahun ini : 

1. Leumang
Leumang sendiri sangat terkenal terlepas dari Aceh,  Daerah luar  pun juga cukup familiar dengan makanan satu ini, layaknya padang yang bahkan menjadi tradisi memasukin ramadhan dengan cara di masak berjamaah. ini namun secara pribadi tidak tahu bagaimana makanan atu ini menjadi salah satu makanan khas aceh kala ramadhan karena  hampir tidak pernah saya cicipi ketika puasa bahkan di luar puasa.

2. Rujak khas Aceh
Sejujurnya rujak paling mudah ditemukan tapi selama puasa tahun ini, Saya bahkan tidak menemukan di meja dapur, kecuali hari terakhir dan itupun alasannya karena kakak saya pulang ke rumah Jadi dibeliin dan itu juga saya tetap tidak nyicip walaupun sudah ada di meja dapur, entah kenapa selera saya hilang dalam dunia perujakan ketika puasa. tpadahal ibu saya sangat suka rujak tapi tidak pernah membelinya ketika bulan puasa dan lebih memilih gado-gado dan pecal setiap hari

3. Timphan
kasus ini sama seperti rujak, ia menjadi asing di meja dapur padahal ini adalah khas aceh sejuta umat yang bisa di temui pada setiap acara di aceh ,terlepas dari bulan puasa bahkan lebaran. makanan ini cukup terbilang manis, saya menyukainna namun entah karena efek cuci mata ketika bulan ramadhan saya malah tidak mencicipinya  padahal lebaran makanan ini juga tak kalah hits sampai-sampai ada ungkapan yang mengatakan ├ČUroe goet buluen goet Timphan ma peugoet beumeuteme rasa├« atau artinya yaitu Hari baik bulan baik Timphan ibu buat harus dapat kurasakan.

4. Mie caluk
Ini adalah salah satu makanan khas yang beralamatkan lokasi kampung halaman  bapak saya, cukup terkenal di hari-hari biasa dan menjadi favorit ketika puasa, sayangnya ketika puasa tidak semudah menemukannya seeprti posisi di kampung halaman bapak, karena kalau di kecamatan daerah mie aceh lebih hits walau sebenarnya kepikiran entah mie aceh atau mie caluk, kok bisa berbuka puasa pakai mie, agak lucu sih kalau dipikir tapi heranya ibu saya sangat suka buat mie aceh ketika puasa tahun ini bahkan melebih jumlah saya masak mie ketika puasa. 

5. Timur suri  
Ini menjadi favorit bapak saya, tapi saya tidak menolak kalau ada. Sama seperti kasus Leumang, timun ini bukan saja menjadi makanan khas daerah aceh tapi sejagat yang populer juga ketika puasa di aceh, padahal ini bukan buah musiman tapi herannya seakan cuma bis ditemukan kala sedang puasa. Namun lucunya saya baru mejadi dk akhir puasa kalau buah timun ini tidak pernah saya cicipi di ramadhan  tahun ini bahkan ketika tulisan saya di hari terakhir puasa pun selalu pelarian saya ke air kelapa.

Nah itulah beberapa jenis makanan khas puasa di aceh tapi langka pada indra pengecap saya. kalau kalian apa ni

No comments:

Post a Comment