Kuliner yang tidak punya ranting jelek di Gayo

May 05, 2024 19

Berburu kuliner memang telah menjadi bagian hobi saya tapi sejujurnya untuk membuat review secara langsung di blog ini adalah pertama kalinya. entah bagaimana rindunya akan rasa masakan ini membuat saya wajib mengenangnya  disini dan berharap semoga bisa mampir mencicipinya lagi suatu hari nanti.

    Ketika pertama kalinya saya menapaki  diri di tanah Gayo, banyak pengalaman berkesan yang saya temui. Daerah ini ternyata bukan hanya menyimpan begitu banyak tempat indah selayaknya alamnya yang begitu cantik, tapi juga  makanannya yang tidak kalah menarik sehingga saya rasa wajib memulai ulasan kali ini yang dimula kala mengikuti kegiatan EEJ (Ecofemisim & enviromental journalism ) yang  diselenggarakan oleh @perempuanleuser. Kegiatan ini mengantarkan saya ke salah satu tempat makan di kawasan Kedah, Gayo lues. Tempat ini masuk rundown acara makan siang kami yang ternyata baru bisa di datangi ketika sudah ashar, efek padat kegiatan jadinya jam makan bergeser. Saya tidak punya gambaran sedikitpun ketika mencari tahu tentang tempat ini tidak ada review di blog dan tidak ada akun Instagram yang mendukung sehingga ekspektasi saya tentang tempat ini sangat buram. Siapa sangka ketika saya sampai di sana ini betul-betul menjadi kejutan.


    Pandangan pertama saya ketika melihat tempat makan ini ialah seperti balai pengajian Dayah entah kenapa bayangan saya ini betul-betul jauh sekali diluar ekspektasi kali ini, karena sebelumnya kami makan di sejenis tempat yang cukup ramai di pusat kota dan ala-ala tempat modern yang estetik juga untuk photo tapi ini berbalik dari sebelumnya, tempatnya berada di bukit yang letaknya sangat berjarak dengan pemukiman tidak ada satupun pengunjung lain di sini.     Dihimpit oleh pemandangan alam dan bukit yg meramaikan kediaman yg sangat hening, saya langsung berpikir kenapa lari kesini, karena umumnya ketika masuk bagian dari rundown sebuah acara layaknya tempat wisata atau tempat makan, biasanya ini juga masuk salah satu pertimbangan dalam bentuk promosi daerah tersebut. Sehingga saya berpikir akan dibawa ke tempat yang saya cukup ramai, saya gk berharap restoran mewah tapi sangat iconic dalam artian ramai banget orangnya, selayaknya kalau di Aceh besar di kawasan blang bintang tempatnya biasa saja tapi mobil dan motor kesulitan cari parkir saking iconicnya, tapi ini  malah kami doang jadi agak heran mulanya. Bayangan saya pertama ialah ini tempat hidup segan mati juga enggan. Cuma karena lapar lamunan itu langsung hilang dalam sekejap. 

    Ketika masuk kedalam saya disambut oleh banyaknya gambar berjejer memenuhi dinding ruangan yang cukup bervariasi, saya mulai memperhatikan setiap pojok dengan seksama yang ternyata setiap photo menunjukan indikasi orang penting, barulah saya mulai ngeh jikalau banyak juga orang penting yang sudah mencicipi hidangan disini. Hal ini membuat saya semakin penasaran terutama ada tokoh nasional layaknya mantan menteri agama juga sudah sampai ke sini.


Makanan terhidang dengan jamuan yang cukup beragam jenis, ada  nasi yang dibungkus daun pisang, sop bebek, telur ayam tapi versi di dadar dalam daun pisang, kemudian ayam kampung dan terasi sebagai teman celupnya selain kerupuk khas disana. Saya terlalu pikun untuk mengingat nama hidangan dan satu-satunya ingatan saya hanya Kero Tum - Kurik jeret karena sempat saya abadikan dalam bentuk photo yang di pampang di dinding. Semua makanan membuat kami yang mula berisik karena kelaparan menjadi senyap hening dalam jamuan, rasanya juga benar-benar diluar ekspektasinya terkhusus bagian sop bebeknya, rasanya sangat nikmat dan pas, warna sop yang sangat cantik di barengi rasa pedas kuah dan lembutnya daging bebek memeriahkan lidah. Sejujurnya saya kurang suka dengan bebek tapi setelah ke tempat ini saya berburu resep sop bebek yang mendekati persamaan rasa dengan yang disini dan hasilnya nihil hehe saya kapok berburu resep berharap bisa kesini lagi untuk mencicipinya walau terbilang sedikit persentase untuk bisa kesini lagi. 

Teman-teman saya juga semua memuji dan menyukai sop bebeknya( kecuali satu orang dia benar-benar tidak menyentuh satu sendok pun seakan punya alergi bebek), sedangkan teman-teman lain setengah kepedasan memuji berulang kali rasa makanan ini sampai tidak sadar ada yang nambah bagian teman yang tidak menyentuh bebeknya. Telur yang di dadar di dalam daun juga sangat pas dinikmati dengan sambal terasi, pedas-pedas gurih. Ini membuat kami melupakan bagian ayam karena sudah jadi pecinta bebek dalam sekejap. Makanannya tidak banyak menu, tapi benar-benar membuat kami terkesan sehingga bisa di sebut tempat kayu tapi perihal rasanya boleh di adu.  

Setelah kekenyangan kami terdiam sejenak sebelum sesi selanjutnya dimulai, ternyata pemilik tempat mengajak photo, disinilah saya sadar sepertinya photo kita juga bakal di print dan di pampang haha. Kami berkumpul untuk mengenang menjadi bagian dari orang yang pernah mencicipi tempat ini. Beberapa wajah yang sudah kembali ke setelan pabrik memperbaiki tampilannya yang mulai kusut, ada yang kembali memakai lipstik ada juga yang memperbaiki tampilan jilbabnya yang mulai gedubrak berantakan.  Akhirnya sesi makan siang pun telah berakhir dengan segala judge by the cover  yang saya lakukan dari pertama kali melihat tempatnya.  hihiks maafkan hamba ya Allah.

Dalam perjalanan pulang saya kembali teringat untuk mencari tempat ini di google maps dan tara akhirnya saya menemukan info tempat ini, kebiasaan mengisi ulasan di tempat kunjungan baru akhirnya membuat saya menemukan informasi lebih tentang tempat yang ternyata tidak punya ranting jelek!. Walau tempatnya yang cukup sederhana dan tidak ramai nyatanya sang pemilik usaha ini berhasil menjual rasa dari kulinernya yang begitu nikmat sehingga orang-orang betul fokus ke makanannya. Tempat ini juga ternyata hanya di buka jikalau ada yang memesan terlebih dahulu jadi alasan kenapa saya tidak melihat pengunjung lain satupun disini akhirnya terjawab juga, mereka juga tidak punya cabang dan hanya ada di gayo. Sayangnya untuk harga tidak tertera karena kami makan dalam  keadaan yang sudah di pesan jadinya tidak ada detail informasi lagi yang bisa temukan. #food #foodblogger #kuliner #mukbang #makanan #rekomendasitempatmakanan




















Review film a Great journey ( Le Grand Voyage ) Perjuangan muslim mengejar rukun islam ke 5

May 03, 2024 15
Kegemaran dan kesukaan dengan film bertemakan perjalanan akhirnya mempertemukan saya dengan film ini, namun siapa sangka jikalau hal ini ternyata berceritakan tentang perjalanan orang yang ingin melakukan ibadah haji. Film bertemakan perjalanan haji sebenarnya sudah pernah juga saya temukan versi Indonesia yaitu Haji backpacker. Namun film ini mempunyai konsep yang berbeda.
     Film Haji Backpacker berceritakan tentang orang yang melakukan perjalanan solo, layaknya backpacker yang bermodalkan nekat dan tekad secara umum, seperti yang kita temukan saat ini (Sampai-sampai  keluar edaran baru  dari kemenag perihal larangan haji dan umrah backpacker atau mandiri “Heeh shik shak shok”) Dalam segi solo travel atau backpacker haji  memang sangatlah mudah ditemukan di indonesia, sehingga kisah-kisah unik orang yang melakukan perjalanan dengan destinasi utama ke tanah suci cukup familiar di  tayangkan di tv seperti pasutri  viral backpacker dengan motor, ada juga versi yang mengayuh sepeda atau yang paling wah dan shoknya yang pergi ala kadar fasilitasnya sampai hanya bermodalkan terpal kala wukuf di arafah. salut sekaligus takut juga kondisinya,  Mungkin hal inilah yang dikhawatirkan oleh kemenag dengan dalih kesehatan dan juga keamanan karna pernah juga ada kejadian yang di tipu (tapi kalau potensi ditipu gk mesti backpacker haji sih semua traveller berpeluang) oya untuk alasan lainnya yaitu menghindari imigran ilegal yang masuk menetap ke arab saudi, hmm memang hal ini belum khatam-khatam kalau dibahas. Tapi terlepas dari pro tidaknya haji mandiri versi demikian, yang tidak bisa dibantah ialah semangat para muslim yang sangat gigih memperjuangkan segala cara untuk bisa menginjakkan kaki di baitullah sangat luar biasa besarnya. Bahkan diluar negeri ada versi yang umrah dengan mendorong gerobaknya lagi . Masya Allah, hal ini tentunya membuat semakin menarik dan inspiratif dengan berbagai cara yang diusahakan layaknya haji backpacker atau umrah mandiri. Sehingga film-film sejenis ini cukup diminati terutama target mereka yang belum pernah sekalipun umrah dengan batasan cuan seperti SAYA wkwk .Begitupun film kali ini, sekalipun bukan dari kisah nyata tapi cukup menarik semangat untuk mengintip ka'bah secara langsung.
     Kembali ke judul. Film Le grand Voyage yang diadopsi dari bahasa prancis dengan makna  a great journey. Jadi film ini  menceritakan tentang  “Mohamed Majd seorang lelaki tua yang mempunyai keinginan melakukan haji dengan dengan cara yang berbeda dari orang kebanyakan orang umumnya. Mengadopsi hadis yang mengutamakan setiap langkah yang semakin jauh dalam perjuangan dalam meraih ridha Allah akan menambah lebih banyak pahala sehingga ia menarik anak laki-lakinya Reda (Nicolas Cazale) untuk menemaninya melakukan perjalanan haji melalui darat dengan bermodalkan sebuah mobil butut yang usang.   Hal ini pastinya mengalami banyak momen dramatis dimana semula sang anak Reda tidak mau akhirnya berangkat juga dengan kondisi setengah mengomel, drama berlalu meriah menemani perjalanan mereka mulai dari penipuan, mobil yang mogok hingga segala kondisi yang diluar praduga ini cukup membuat Reda semakin mengomel namun disinilah cerita yang menariknya. Hubungan mereka yang biasa tidak rukun menjadi karib ketika melakukan perjalanan bersama dalam waktu yang tidak singkat. Akhir cerita Redo pasti sangat menyesal jikalau tidak menuruti keinginan ayahnya untuk haji dengan mobil dan alasanya kaliah harus nonton sendiri film ini hehe. 

     Film ini terhitung sangat berhasil untuk film bertemakan islam yang diangkat dari benua biru. Apresiasi positif film ini bisa dilihat di IMDb yang laris. Maka tidak heran kalau film Ini mendapat banyak award mulai dari 4 penghargaan dan 3 nominasi seperti film terbaik dalam kategori bahasa asing ( bukan bahasa inggris ),  Aktor terbaik (Mohammad majd) dan masih banyak lainnya. Film terbitan tahun 2004 mengambil latar utama prancis dan juga beberapa negera berbeda lainnya yaitu Italia, Slovenia Kroasia Yugoslavia, bulgaria Turki Suriah hingga Yordania.  Film ini bukan sekedar menceritakan tentang keluarga yang tidak seidealis namun cuma menunjukan warna warni budaya dan visual negara-negara Asia hingga eropa tempo dulu dan ini cukup berkesan untuk di tonton saat ini. Dengan cerita  ringan film ini tidak akan membuat bosan sekalipun alur datar. 

. #traveller #haji #umrah #hajimandiri #backpacker #travel #muslim #review #muslim #muslima 
 


  


Mengintip Masjid Tuha Indrapuri, saksi peralihan Hindu ke Islam di sini

May 01, 2024 0

Saya masih teringat ketika pertama kali mengetahui masjid ini kala Mtsn. Ada teman-teman saya yang mengatakan sebuah kuburan naga tepat di belakang masjid ini yang masih berada dalam kawasan masjid, dan saya langsung mendatangi tempat yang dimaksud dan menemukan gundukan tak rata di belakang masjid yang cukup besar setengah takjub saya menceritakannya ke orang dirumah, kalau diingat -ingat sampai sekarang masih menjadi misteri perihal siapa yang pertama kali menyebarkan isu ini wkwkkw. 

Lokasi gundukan yang sempat dirumorkan kuburan naga.
Masjid tua indrapuri ini merupakan salah satu bagian dari cagar budaya yang berada di kawasan desa pasar tuha indrapuri, Aceh besar. Tempat ini menjadi saksi bisu peradaban yang panjang di kawasan Indrapuri dan sekitarnya, belum lagi beritanya ia merupakan salah satu bagian dari sisa dari Candi pada abad ke-12 yang beralih fungsi menjadi masjid. Uniknya lagi tempat ini juga menjadi salah satu saksi bisu tempat penobatan Sultan Muhammad Daud Syah pada tahun 1878 dan saya baru mengetahuinya sekarang. Hehe
    Kesempatan saya mampir kesini kala menunggu kebab selesai dibuat menjadikan saya nostalgia akan 10 tahun lalu ketika masih berstatus siswa Mtsn. Masjid ini menjadi salah satu tempat kunjungan rutin kala dulu karena sekolah kami belum punya masjid atau mushola sendiri. Dengan jarak tempuh 150 M menyeberangi jalan, saya selalu mampir ke toko sebelum shalat hmm kalau diingat terlalu tua namun tempat ini tidak banyak mengalami perubahan hingga kini. Masih antik dan unik dalam pandangan saya. ini membuat saya ingin menelusurinya lebih dalam lagi.
    Tempat ini mempunyai pondasi yang masih sangat terawat baik, beberapa orang bahkan mengatakan proses pembuatan tempat ini menggunakan kerak telur yang dicampur pasir untuk memperkokoh. Saya tidak tahu kerak telor atau kuning telur, yang pasti dulu saya hanya memikirkan berapa banyak telur yang dihabiskan untuk membangun bangunan ini melihat bentuknya yang memang langka kalau itu benar. Sampai sekarang tempat ini tidak ada banyak polesan baru kecuali di luar pagar yang cukup indah di tata hari ini dengan taman hijau yang rimbun, dulunya taman ini menjadi destinasi kami melepas sepatu ketika akan menyelenggarakan shalat zuhur yang mana ketika azan tiba murid sd dan juga mtsn secara bersamaan berkumpul. Ini membuat masjid ini selalu penuh kala zuhur sehingga para siswa mencari spot meletakan sepatu di berbagai tempat, tidak hanya pada kondisi membuka sepatu, tapi juga kala shafnya sampai ke belakang karena didominasi para siswa SD dan mtsn.
Lokasi luar pagar utama masjid yang dulunya menjadi spot tempat siswa menaruh sepatu. 
    Sebelum menjadi masjid, beritanya kawasan ini menjadi salah satu bagian dari kerajaan hindu yg bernama Indrapura yang mana lokasinya sampai ke kawasan benteng Indra Patra kawasan ujong batee. Tak heran jika tampilan masjid ini masih mempertahankan arsitek kuno dengan kayu-kayu tua yang mempunyai 36 batang tiang kayu dan pondasi benteng yang masih berdiri kokoh dengan luas sampai 33 meter kubik uniknya sistem bangunannya tidak dipaku melainkan di kait dengan cara di pasak. Lokasinya juga berdekatan dengan sungai sehingga dulunya era kesultanan ini menjadi jalur perdagangan yang menjadi salah satu kawasan jalur rempah beritanya. lagi-lagi saya baru mengetahuinya ketika menulis artikel ini hehe.

Lokasi wudhu dulu disini kala saya Mtsn ini jadi tempat cuci kaki.

    Menjadi kawasan cagar budaya membuat tempat ini cukup menarik karena selain sebagai tempat wisata religi juga menjadi sarana edukasi sejarah hingga budaya karena dari sini sisa peninggalan pra islam yang telah mengalami akulturasi perombakan menjadi masjid. ini bisa dilihat dari bentuk atapnya yang masih mempertahankan sistem lalu atau tradisional tempo dulu yaitu atap bertingkat. Kata indra saja sudah sangat identik dengan agama hindu dan budha sehingga kawasan ini banyak juga ditemukan makam kuno peninggalan agama hindu atau budha. pastinya proses pemindahan ini tidak mengalami konflik karena kondisi kedatangan islam dalam keadaan damai. yaitu melalui perdagangani hingga perkawinan.


#wisatareligi #wisatasejarah #jalurrempah #cagarbudaya