Koleksi itu jika butuh bukan semata nafsu


Hayo ngaku siapa disini yang punya hobi mengoleksi barang, entah itu  perangko kala menulis surat pena waktu kecil, atau sejenis tuperware untuk emak keginian? Dan mungkin hmm, untuk remaja ada yang hobi koleksi mantan, ? hihi semoga kita dijauhkan dari hobi yang aneh ini.


Mengoleksi pernah menjadi hobi saya pada kala kecil, saya pikir hal tersebut pernah dialami oleh setiap anak  seperti mengoleksi kertas binder, kelereng, hingga mengoleksi kartu hihi kadang senyum sendiri mengenang masa kecik. Tapi, untuk kondisi sekarang sangatlah berbeda, serasa mengoleksi sesuatu itu seperti halnya mubazir uang, apalagi baca di post tentang kaitan sesuatu yang berlebihan berimbas saya menghilangkan hobi koleksi yang kurang berfaedah seperti jilbab, hingga tas hehe  padahal saya bukan orang fashion cuma saya suka segala yang menarik dimata, ini motifnya bagus, aih padahal  gak ada baju yang cocok tapi tetap beli . Sejujurnya saya bukan tipikal orang yang suka shopping sih tapi kalau sudah tertarik yang gitu.  Tapi itu dulu ya sekarang sudah insaf hehe. Dulu bahkan kalau pergi kepasar sudah keliling sampai 23 jam kalau gak tertarik pulang dengan tangan hampa haha. Eh ini beli atau apa sih? Hmm sekali lagi itu dulu ea...

Namun sekalipun sudah menghilangkan kebiasaan buruk tersebut saya masih mempertahankan pada satu kondisi yaitu mengoleksi buku. Bagi saya buku tidak akan mubazir karena kelak salah satu cita cita saya ialah membangun perpustakaan mini yang bisa dimanfaatkan oleh banyak orang, dan juga bisa diteruskan kepada anak cucu kelak hehe oya faktor lainnya disebabkan yaitu  buku sangat tidak enak untuk dipinjam karena kita tidak bisa mencoret hingga kondisi waktu yang terbatas jadi kadang kurang terburu untuk kelarinnya. AKHIRNYA hobi mengoleksi buku saya pertahankan hingga kini. eng ing eng.

Disisi lain saya juga masih mempertahankan hobi mengoleksi gantungan karena salah satu target saya itu, mengoleksi 34 gantungan dari 34 provinsi. Bagi saya ini merupakan salah satu motivasi untuk saya mentapaki bumi pertiwi bagian lain. Saya yang dulu tipikal meletakkan pada semua gantungan pada satu tas akhirnya mengubah metode, yaitu dengan meletakannya pada berbeda tempat. Selain  karena mengganggu (bayangkan 10 gantungan pada satu tempat yang bikin pusat perhatian, belum lagi anak kecil yang gemes liat dengan keanekaraman bentuknya J) sayapun berpikir dia akan bisa berguna lebih dengan meletakkkannya pada setiap kebutuhan, semisal meletakkan pada kunci kereta, lemari, tas, hingga flash sehingga nilai mubazirnya hilang. Beda dengan jilbab atau tas yang dulu beli karena suka motif atau karena unyu-unyu. Saya berpikir saya membeli hanya karena suka bukan butuh alhasil disitu lahirnya istilah mubazir.



Nah berbicara dengan fenomena sekarang ini. you know lah maksutnya, kita dengan mudah mendapati orang dengan hobi kamar jadi butik. katakanlah demikian hal ini saya sadari ketika meliaht beberapa teman dengan segala bentuk hobi nya yang menyulap kamar layaknya toko cewek, tas yang sebanyak tumpukan baju, sepatu yang memenuhi rak, dan beragam hal lain. lain saya koleksi itu jika butuh bukan sekedar nafsu karena pada akhirnya semua diminta pertanggung jawabany. semisal contoh paling singkat ialah baju. Semua baju dari kita kecil kelak akan diminta pertanggung jawaban maka oleh karena itu kita harus mengunakannya sebaik mungkin dengan kata lain tidak membuangnya selayaknya sampah/ sembarang, hal ini bertujuan juga sebagai salah satu upaya untuk  bertanggung jawab dan tidak mubazir, kita bisa menyumbangnya kepada adik atau saudara.  selama itu layak digunakan beda kondisi yang memang tidak bisa atau layak digunakan lagi.

Baigi saya mengoleksi adalah hobi yang menarik tapi satu kondisi kita harus bisa membedakan butuh sama nafsu, jangan sampai kita lupa makna aslinya, " gemes warna merah yang begini belum ada lanjut beli, eh eh ini lucu beli lagi. dan akhir kata kita menjadi penimbun barang. sepatutnya kita bisa mengalokasikan segela kebutuhan, semisal merah polos segi empat dengan instan yang tidak ada, hal ini bisa dikatakan butuh jikalau kondisi cadangan bukan sekedar suka apalagi karena hanya beralasan cantik, karena ketika kita memaksa mengikuti arus zaman, kita tidak akan mampu undur atau berimbas jatuh karena nafsu.

intinya sih kalau mau koleksi lihat sejauh mana kebutuhan dan kesukaan jika kesukaan mendominasi tinggalkanlah karena itu nafsu yang mendorong mu untuk butuh.




6 comments:

  1. secara aku kan remaja masa kini...
    ya jelas koleksi mantan----gebetan----yang---gak---pernah---jadian---
    hiks, huhuhuh *nangis darah*

    ReplyDelete
  2. Jadi kalau koleksi buku gpp kan ya? Hehehe.. saya lemah klo udah liat buku, apalagi klo diskonan.. 😅

    ReplyDelete
  3. semua balik lagi sama pilihan masing-masing. Kita sendiri yang tahu apakah itu mubazir atau engga. Tanya lagi sama hati sendiri :)

    ReplyDelete